Friday, April 18, 2014
   
Text Size

Pencarian

MENELISIK PENGUNAAN SINGKATAN DAN AKRONIM DI BIDANG PERPAJAKAN

User Rating: / 0
PoorBest 

Oleh: Agus Suharsono (Widyaiswara Madya Pusdiklat Pajak)


 

Pendahuluan

Penggunaan Bahasa Indonesia adalah amanat kontitusi karena Pasal 36 Undang-Undang Dasar Republik Indonesia Tahun 1945 beserta perubahannya (UUD 1945) mengatur bahwa Bahasa Negara ialah Bahasa Indonesia. Sedangkan Pasal 36C UUD 1945 mengatur bahwa ketentuan lebih lanjut mengenai Bendera, Bahasa, dan Lambang Negara, serta Lagu Kebangsaan diatur dengan undang-undang.

Artinya penggunaan Bahasa Indonesia harus sesuai dengan undang-undang tentang Bahasa Indonesia. Demikian juga penggunaan Bahasa Indonesia di bidang perpajakan. Tentu saja ruang lingkup Bahasa Indonesia itu sangat luas. Dalam tulisan ini akan menelisik bagaimana penggunaan singkatan dan akromin di bidang perpajakan? Metodologi yang digunakan adalah studi kasus dengan membandingkan penggunaan singkatan dan akromin yang sering digunakan di bidang perpajakan dengan ketentuan tentang singkatan dan akromin. Penulisannya disajikan secara deskriptif-naratif.

Dasar Hukum Pengunaan Bahasa Indonesia

Seperti disebutkan di awal tulisan ini, penggunaan Bahasa Indonesia adalaah amanat Pasal 36 juncto Pasal 36C UUD 1945. Ketentuan lebih lanjut dari amanat tersebut adalah Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 24 Tahun 2009 tentang Bendera, Bahasa, dan Lambang Negara, Serta Lagu Kebangsaan yang disahkan pada tanggal 9 Juli 2009.

Mengapa perlu adanya pengaturan tentang Bahasa Indonesia dalam konstitusi kita? Ternyata pembinaan, pengembangan, dan perlindungan bahasa dan sastra hanya didasarkan pada hasil rumusan seminar poliik bahasa nasional tahun 1974 dan tahun 1999, yang dikenal sebagai Politik Bahasa Indonesia.[i] Padahal jauh sebelum Indonesia merdeka para pemuda sudah mengikrarkan bahwa mereka menjunjung bahasa persatuan Indonesia dalam peristiwa sumpah pemuda 28 Oktober 1928.

Alasan filosofis pengaturan Bahasa Indonesia dalam undang-undang sebagaimana disebutkan dalam konsideran Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 24 Tahun 2009 adalah:

  1. bendera, bahasa dan lambang negara, serta lagu kebangsaan Indonesia merupakan sarana pemersatu, identitas, dan wujud eksistensi bangsa yang menjadi simbol kedaulatan dan kehormatan negara;
  2. merupakan manifestasi kebudayaan yang berakar pada sejarah perjuangan bangsa, kesatuan dalam keragaman budaya, dan kesamaan dalam mewujudkan cita-cita bangsa dan Negara.

Pasal 25 ayat (3) Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 24 Tahun 2009 mengatur bahwa Bahasa Indonesia sebagai bahasa resmi negara berfungsi sebagai bahasa resmi kenegaraan, pengantar pendidikan, komunikasi tingkat nasional, pengembangan kebudayaan nasional, transaksi dan dokumentasi niaga, serta sarana pengembangan dan pemanfaatan ilmu pengetahuan, teknologi, seni, dan bahasa media massa. Ketentuan lain yang berhubungan dengan pembahasan dalam tulisan ini adalah ketentuan Pasal 30 yang mengatur bahwa Bahasa Indonesia wajib digunakan dalam pelayanan administrasi publik di instansi pemerintahan.

Ketentuan Singkatan dan Akronim

Kita sudah sangat mafhum bahwa Bahasa Indonesia yang baik dan benar harus sesuai dengan Pedoman Umum Ejaan Bahasa Indonesia yang Disempurnakan atau lebih dikenal dengan sebutan EYD. Tetapi apakah semua sudah mafhum bahwa EYD juga merupakan peraturan perundang-undangan? EYD merupakan Peraturan Menteri Pendidikan Nasional Republik Indonesia Nomor 46 Tahun 2009 tentang Pedoman Umum Ejaan Bahasa Indonesia yang Disempurnakan. Sebelumnya EYD diatur dalam Keputusan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Nomor 0543a/U/1987 yang sudah dinyatakan tidak berlaku lagi dengan Peraturan Menteri Pendidikan Nasional Republik Indonesia Nomor 46 Tahun 2009.

Secara garis besar Pedoman Umum Ejaan Bahasa Indonesia yang Disempurnakan mengatur empat hal yaitu pemakaina huruf, penulisan kata, pemakaian tanda baca, dan penulisan unsur serapan. Singkatan dan akromin merupakan bagian dari penulisan kata. Singkatan ialah bentuk singkat yang terdiri atas satu huruf atau lebih. Sedangkan, akronim ialah singkatan dari dua kata atau lebih yang diperlakukan sebagai sebuah kata. Aturan umum penulisan singkatan dan akronim adalah sebagai berikut.

1.  Aturan umum menulis singkatan

     a.  Singkatan nama orang, nama gelar, sapaan, jabatan, atau pangkat diikuti dengan tanda titik di belakang tiap-tiap singkatan itu.

               Misalnya:              A.H. Nasution                   Abdul Haris Nasution

                                           M.B.A.                               master of business administration

                                           M.Hum.                             magister humaniora

                                           Bpk.                                  Bapak

     b.  Singkatan nama resmi lembaga pemerintah dan ketatanegaraan, badan atau organisasi, serta nama dokumen resmi yang terdiri atas gabungan huruf awal kata ditulis dengan huruf kapital dan tidak diikuti dengan tanda titik.

               Misalnya:             DPR                                   Dewan Perwakilan Rakyat

                                           PBB                                   Perserikatan Bangsa-Bangsa

                                           PT                                     perseroan terbatas

                                           KTP                                   kartu tanda penduduk

     c.  Singkatan kata yang berupa gabungan huruf diikuti dengan tanda titik.

               Misalnya:             jml.                                   Jumlah

                                           kpd.                                 Kepada

                                           tgl.                                   Tanggal

                                           No.                                   Nomor

     d.  Singkatan gabungan kata yang terdiri atas tiga huruf diakhiri dengan tanda titik.

               Misalnya:             dll.                                    dan lain-lain

                                          dsb.                                  dan sebagainya

                                          dst.                                   dan seterusnya

                                          Yth.                                   Yang terhormat

          Catatan: Singkatan itu dapat digunakan untuk keperluan khusus, seperti dalam pembuatan catatan rapat dan kuliah.

     e.  Singkatan gabungan kata yang terdiri atas dua huruf (lazim digunakan dalam surat-menyurat) masing-masing diikuti oleh tanda titik.

               Misalnya:             a.n.                                  atas nama

                                           d.a.                                  dengan alamat

                                           u.b.                                  untuk beliau

                                           u.p.                                  untuk perhatian

     f.  Lambang kimia, singkatan satuan ukuran, takaran, timbangan, dan mata uang tidak diikuti tanda dengan titik.

               Misalnya:             Cu                                    kuprum

                                           cm                                   sentimeter

                                           kg                                    kilogram

                                           kVA                                  kilovolt-ampere

 

2.  Aturan umum menulis akronim

     a.  Akronim nama diri yang berupa gabungan huruf awal unsur-unsur nama diri ditulis seluruhnya dengan huruf kapital tanpa tanda titik.

               Misalnya:             LIPI                                 Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia

                                           LAN                                 Lembaga Administrasi Negara

                                           PASI                                Persatuan Atletik Seluruh Indonesia

                                           SIM                                  surat izin mengemudi

     b.  Akronim nama diri yang berupa singkatan dari beberapa unsur ditulis dengan huruf awal kapital.

               Misalnya:             Bulog                              Badan Urusan Logistik

                                           Iwapi                              Ikatan Wanita Pengusaha Indonesia

                                           Kowani                           Kongres Wanita Indonesia

     c.  Akronim bukan nama diri yang berupa singkatan dari dua kata atau lebih ditulis dengan huruf kecil.

               Misalnya:             pemilu                            pemilihan umum

                                           rapim                             rapat pimpinan

                                           tilang                             bukti pelanggaran

                                           radar                             radio detecting and ranging

 

Jika pembentukan akronim dianggap perlu, hendaknya diperhatikan syarat-syarat berikut.

  1. Jumlah suku kata akronim tidak melebihi jumlah suku kata yang lazim pada kata Indonesia (tidak lebih dari tiga suku kata).
  2. Akronim dibentuk dengan mengindahkan keserasian kombinasi vokal dan konsonan yang sesuai dengan pola kata bahasa Indonesia yang lazim agar mudah diucapkan dan diingat.

Singkatan dan Akronim Di Bidang Perpajakan

Untuk mendapatkan data apa saja singkatan dan akromin yang dipakai di bidang perpajakan dilakukan dengan cara mencari singkatan yang dipakai dalam siaran pers, pengumuman, Majalah Pajak (Digital e-Magazine) di web resmi Direktorat Jenderal Pajak Kementerian Keuangan yang beralamat di http://www.pajak.go.id/. Dalam pengumpulan data tersebut sering ditemui beberapa singkatan dan akromin yang terdapat di beberapa tulisan, untuk hal yang semacam ini hanya disebutkan sumbernya satu kali saja. Alasannya, karena dalam tulisan ini hanya akan dibahas singkatan dan akromin saja. Perujukan sumber tulisan hanya digunakan untuk membuktikan bahwa singkatan atau akronim tersebut benar digunakan.

Adapun data hasil penelisikan singkatan atau akronim tersebut adalah sebagai berikut.

1.  Singkatan

No

Singkatan

Kepanjangan

1

DJP

Direktorat Jenderal Pajak

2

KLIP

Kantor Layanan Informasi dan Pengaduan

3

KP2KP

Kantor Penyuluhan dan Pelayanan Perpajakan

4

KPDDP

Kantor Pengolahan Data dan Dokumen Perpajakan

5

KPDJP

Kantor Pusat Direktorat Jenderal Pajak

6

KPP

Kantor Pelayanan Pajak

7

NPWP

Nomor Pokok Wajib Pajak

8

P2Humas

Penyuluhan, Pelayanan dan Humas

9

P3B

Perjanjian Penghindaran Pajak Berganda

10

PBB-P2

Pajak Bumi dan Bangunan Perdesaan dan Perkotaan

11

PKP

Pengusaha Kena Pajak

12

PPh Orang Pribadi

Pajak Penghasilan Orang Pribadi

13

PPh Pasal 21

Pajak Penghasilan Pasal 21

14

PPN PPn BM

Pajak Pertambahan Nilai dan Pajak Penjualan atas Barang Mewah

15

PTKP

Penghasilan Tidak Kena Pajak

16

Rp

Rupiah

17

SPT

Surat Pemberitahuan

18

SPT Masa

Surat Pemberitahuan Masa

19

SPT Tahunan

Surat Pemberitahuan Tahunan

20

SSP

Surat Setoran Pajak

21

ttd

tertanda

22

UU

Undangundang

23

UU KUP

Undang-Undang Ketentuan Umum dan Tata Cara Perpajakan

24

UU Pajak Penghasilan

Undang-Undang Pajak Penghasilan

25

UU PPN

Undang-Undang Pajak Pertambahan Nilai

26

UUK dan PKPU

Undang-Undang Kepailitan dan Penundaan Kewajiban Pembayaran Utang

2.  Akronim

No

Akronim

Kepanjangan

1

Ditjen Pajak

Direktorat Jenderal Pajak

2

Humas

Hubungan Masyarakat

3

Kabid P2Humas

Kepala Bidang P2Humas

4

Kepala Kanwil

Kepala Kantor Wilayah

5

Rakorsus

Rapat Koordinator Khusus

Pembahasan

Dari duapuluh enam singkatan yang ditemukan pada materi yang ditelisik sebagian besar  sudah sesuai dengan ketentuan. Tetapi ada beberapa yang menarik untuk dibahas yaitu sebagai berikut.
a.  Penulisan singkatan yang memadukan huruf depan dengan angka.

Singkatan

Maksud

Kepanjangan

KP2KP

KPPKP

Kantor Penyuluhan dan Pelayanan Perpajakan

P3B

PPPB

Perjanjian Penghindaran Pajak Berganda

Dalam Pedoman Umum Ejaan Bahasa Indonesia yang Disempurnakan tidak diatur tentang penulisan singkatan dua huruf atau lebih yang ditulis jumlahnya dengan angka. Tetapi juga tidak ada larangan untuk menulisnya. Secara umum hal ini juga lazim digunakan misalnya P3K maksudnya adalah PPPK dengan kepanjangan Pertolongan Pertama Pada Kecelakaan. Demikian juga dengan singkatan yang dulu sangat populer yaitu P4 maksudnya adalah PPPP kepanjangan dari Pedoman Penghayatan dan Pengamalan Pancasila. Dari sisi pengucapan rasanya memang lebih enak mengucapkan “pe-ti-ga-ka” daripada “pe-pe-pe-ka”. Demikian juga dengan pengucapan “pe-em-pat” lebih enak dibanding dengan “pe-pe-pe-pe”.

Demikian juga dengan singkatan yang digunakan di bidang perpajakan KP2KP, P3B, dan PBB-P2. Dari sisi pengucapan lebih enak “ka-pe-dua-ka-pe” dibanding “ka-pe-pe-pe-ka-pe”. Mengucapkan “pe-ti-ga-be” lebih enak dibanding “pe-pe-pe-be”. Demikian juga dalam pengucapan “pe-be-be-pe-dua” lebih enak dibanding “pe-be-be-pe-pe”.

Jika yang dijadikan patokan adalan Pedoman Umum Ejaan Bahasa Indonesia yang Disempurnakan maka penulisan ini tidak baku, walaupun lazim digunakan. Mengingat bahasa sebagai salah satu kebudayaan yang dimungkinkan berkembang seiring dengan perkembangan peri kehidupan manusianya maka dengan pertimbangan kemudahan dalam pengucapan maka penulisan singkatan dengan huruf yang sama lebih dari dua diperbolehkan dan diatur dalam Pedoman Umum Ejaan Bahasa Indonesia yang Disempurnakan.

Tetapi dalam bidang akademis atau keilmuan penulisan singkatan huruf lebih dari dua dengan huruf juga diakui. Harimurti Kridalaksana dalam bukunya Pembentukan Kata dalam Bahasa Indonesia menyebutnya sebagai pengekalan huruf pertama dengan bilangan, bila berulang, misalnya: D3 = Dinas Dermawan Darah, P3AB = Proyek Percepatan Pengadaan Air Bersih.[i]

b.  Penulisan singkatan yang memadukan huruf depan dengan angka serta menggunakan tanda garis datar.

Singkatan

Maksud

Kepanjangan

PBB-P2

PBB-PP

Pajak Bumi dan Bangunan Perdesaan dan Perkotaan

Penulisan singkatan PBB-P2 juga menarik untuk ditelisik karena tidak ada aturannya penulis singkatan dengan tanda garis datar (-). Garis datar dalam Pedoman Umum Ejaan Bahasa Indonesia yang Disempurnakan sebenarnya ada dua yaitu tanda hubung (-) dan tanda pisah (-). Keduanya hampir sama bentuknya tapi sebenarnya ada perbedaannya yaitu ukuran garis datar tanda hubung lebih pendek dari pada tanda pisah. Dalam pengetikan, tanda pisah dinyatakan dengan dua buah tanda hubung tanpa spasi sebelum dan sesudahnya. Kegunaannya juga berbeda.

tanda hubung (-)

tanda pisah (-)

  1. Menyambung suku-suku kata yang terpisah oleh pergantian baris
  2. menyambung awalan dengan bagian kata yang mengikutinya atau akhiran dengan bagian kata yang mendahuluinya pada pergantian baris
  3. digunakan untuk menyambung unsur-unsur kata ulang
  4. menyambung bagian-bagian tanggal dan huruf dalam kata yang dieja satu-satu
  5. boleh dipakai untuk memperjelas (a) hubungan bagian-bagian kata atau ungkapan dan (b) penghilangan bagian frasa atau kelompok kata. Misalnya: ber-evolusi, anak-istri
  6. dipakai untuk merangkai: a. se- dengan kata berikutnya yang dimulai dengan huruf kapital, b. ke- dengan angka, c. angka dengan -an, d. kata atau imbuhan dengan singkatan berhuruf kapital, e. kata ganti yang berbentuk imbuhan, dan  gabungan kata yang merupakan kesatuan.
  7. dipakai untuk merangkai unsur bahasa Indonesia dengan unsur bahasa asing. Misalnya: di-smash,di-mark-up, pen-tackle-an
  1. Dipakai untuk membatasi penyisipan kata atau kalimat yang memberi penjelasan di luar bangun utama kalimat. Misalnya: Keberhasilan itu─saya yakin─dapat dicapai kalau kita mau berusaha keras
  2. Dipakai untuk menegaskan adanya keterangan aposisi atau keterangan yang lain sehingga kalimat menjadi lebih jelas. Misalnya: Gerakan Pengutamaan Bahasa Indonesia─amanat Sumpah Pemuda─harus terus ditingkatkan
  3. dipakai di antara dua bilangan, tanggal, atau tempat dengan arti 'sampai dengan' atau 'sampai ke'. Misalnya: Tahun 1928─2008, Tanggal 5─10 April 2008, Jakarta─Bandung

 

Jika ditilik dari pengetikan PBB-P2 sepertinya yang dimaksud adalah tanda hubung, tetapi jika ditelisik dari tujuh kegunaan tanda hubung dalam Pedoman Umum Ejaan Bahasa Indonesia yang Disempurnakan tidak ada satu pun yang sesuai. Seandainya yang dimaksud adalah tanda pisah juga tidak ada yang sesuai dengan tiga kegunaan tanda pisah dalam Pedoman Umum Ejaan Bahasa Indonesia yang Disempurnakan. Artinya penulisan singakatan PBB-P2 menurut Pedoman Umum Ejaan Bahasa Indonesia yang Disempurnakan tidak baku. Tetapi Harimurti Kridalaksana -dalam buku yang sama- mencantumkan juga singkatan dengan tanda garis datar yaitu BBN-A3 = BBN-AAA kepanjangan dari Bea Balik Nama Alat Angkutan Air.[i] Sayangnya penulisan tersebut tidak dibahasnya sehingga kita tidak bisa mengambil pendapat ahli apakah penulisan itu boleh atau tidak.

Penulis berpendapat, sebaiknya penulisan PBB-P2 menjadi PBBP2 saja, tidak perlu mengunakan tanda garis datar biar tidak menimbulkan polemik dari sudut penulisan baku. Bukankah maksud dari Pajak Bumi dan Bangunan Perdesaan dan Perkotaan adalah Pajak Bumi dan Bangunan sektor Perdesaan serta Pajak Bumi dan Bangunan sektor Perkotaan. Artinya antara Pajak Bumi dan Bangunan dengan Perdesaan maupun Perkotaan maksudnya adalah satu kesatuan untuk membedakan Pajak Bumi dan Bangunan sektor Perkebunan maupun Pertambangan. Jika maksudnya satu kesatuan maka tidap perlu mengunakan tanda hubung maupun tanda pisah.

c.  Penulisan singkatan yang diberi spasi.

Singkatan

Kepanjangan

PPN PPn BM

Pajak Pertambahan Nilai dan Pajak Penjualan atas Barang Mewah

UU KUP

Undang-Undang Ketentuan Umum dan Tata Cara Perpajakan

UU Pajak Penghasilan

Undang-Undang Pajak Penghasilan

UU PPN

Undang-Undang Pajak Pertambahan Nilai

UUK dan PKPU

Undang-Undang Kepailitan dan Penundaan Kewajiban Pembayaran Utang

 

Penulisan singkatan yang diberi spasi seperti dalam penulisan singkatan PPN PPn BM atau UU KUP tidak diatur dalam Pedoman Umum Ejaan Bahasa Indonesia yang Disempurnakan. Jika merujuk dari pengertian dan maksud singkatan adalah untuk menjadikan singkat maka memberi spasi menjadi tidak sesuai dengan maksud awal menyingkat. Harimurti Kridalaksana menyebut singkatan dengan pemendekan atau abreviasi yaitu proses penanggalan satu atau beberapa bagian leksem atau kombinasi leksem sehingga jadilah bentuk baru yang berstatus kata.[i] Leksem menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia adalah satuan leksikal dasar yang abstrak yang mendasari pelbagai bentuk kata; satuan terkecil di leksikon (kosa kata); lema.  Singkatan seharusnya  menjadi bentuk baru yang berstatus kata maka selayaknya tidak perlu diberi spasi.

Penulisan singkatan untuk menyebut Undang-Undang tentang Pajak Pertambahan Nilai dan Pajak Penjualan atas Barang Mewah seharusnya bukan UU PPN PPn BM atau UU PPN tetapi UUPPNPPnBM. Hanya saja penulisan tersebut sangat merepotkan dalam pengucapan. Yang terjadi adalah pengumpulan tiga singkatan yaitu Undang-Undang disingkat = UU, Pajak Pertambahan Nilai = PPN, dan Pajak Penjualan atas Barang Mewah=PPnBM. Artinya penulisan singkatannya  jika diberi spasi adalah UU PPN dan PPnBM, untuk PPnBM tanpa spasi karena merupakan satu kesatuan makna. Dalam penyingkatan PPN dan PPnBM kata ‘dan’ serta kata ‘atas’ diabaikan, hal ini juga lazim dalam penulisan singkatan. Harimurti Kridalaksana menyebutnya dengan pengekalan huruf pertama dengan pelepasan konjungsi, preposisi, reduplikasi dan preposisi, artikulasi dan kata.[ii] Sebenarnya UU PPN dan PPnBM secara yuridis mempunyai nama pendek yang diatur dalam Pasal 20 Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 8 Tahun 1983 Tentang Pajak Pertambahan Nilai Barang Dan Jasa Dan Pajak Penjualan Atas Barang Mewah yaitu Undang-undang Pajak Pertambahan Nilai 1984. Jika mau ditulis singkatannya bisa saja UU PPN 1984.

Penulisan singkatan UU KUP dan UU PPh yang diberi spasi sebenarnya juga tidak baku, karena dengan diberi spasi menjadikannya seolah-olah bentuk baru yang berstatus dua kata. Tetapi penulisan UU KUP maupun UU PPh sudah sangat lazim digunakan daripada ditulis UUKUP maupun UUPPh, walaupun menurut penulis inilah penulisan singkatan yang benar. Hal ini digunakan untuk penulisan singkatan UUK dan PKPU yang merupakan kepanjangan dari Undang-Undang Kepailitan dan Penundaan Kewajiban Pembayaran Utang. Sebagai jalan tengah dan solusi yang bisa diambil adalah dengan menulis singkatannya dengan Undang-Undang KUP dan Undang-Undang PPh, memang menjadi lebih panjang dibanding dengan UUKUP dan UUPPh tetapi lebih enak ditulis maupun diucapkan serta tidak menyimpang dari Pedoman Umum Ejaan Bahasa Indonesia yang Disempurnakan.

d.  Penulisan singkatan satu kata dengan pengekalan lebih dari satu huruf.

Singkatan

Kepanjangan

SPT

Surat Pemberitahuan

SPT Masa

Surat Pemberitahuan Masa

SPT Tahunan

Surat Pemberitahuan Tahunan

 

Pasal 1 angka 11 Undang-Undang KUP mendefinisikan Surat Pemberitahuan adalah surat yang oleh Wajib Pajak digunakan untuk melaporkan penghitungan dan/atau pembayaran pajak, objek pajak dan/atau bukan objek pajak, dan/atau harta dan kewajiban sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan perpajakan. SPT menrupakan singkatan dari Surat Pemberitahuan. Lazimnya dalam penulisan singkatan yang ditulis dengan huruf kapital semua adalah jika terjadi pengekalan huruf pertama dari semua kata seperti SKPKB = Surat Ketetapan Pajak Kurang Bayar atau NPWP = Nomor Pokok Wajib Pajak. Jika pengekalan satu kata dengan lebih dari dua huruf maka huruf pertama ditulis dengan huruf kapital sedangkan huruf lainnya dengan huruf kecil, misalnya PBk = PemindahBukuan, Gn = Gunung, PPh = Pajak Penghasilan, PPn = Pajak Penjualan. Jika kaidah ini yang dipakai maka penulisan singkatan SPT seharusnya SPt = Surat Pemberitahuan. Penulisan SPT diperbolehkan jika itu merupakan judul.

e.  Penulisan singkatan gabungan kata yang terdiri atas tiga huruf diakhiri tanda titik.

Singkatan

Kepanjangan

Sumber

ttd

tertanda

Siaran Pers Direktorat Jenderal Pajak tanggal 28 Desember 2012 Ditjen Pajak Ucapkan Terima Kasih kepada Pembayar Pajak

t.t.d

tertanda

Pengumuman Nomor Peng - 14 /PJ.09/2012 tentang Tentang Penipuan Yang Mengatasnamakan Direktorat Jenderal Pajak

TTD.

tertanda

Pengumuman  Nomor PENG- 462/PJ.01/UP.90/2012 Tentang Tatacara Pelaporan Sehubungan Dengan Penempatan/Alokasi Peserta Yang Dinyatakan Lulus Rekrutmen Pegawai Golongan II Dan III Di Lingkungan Kementerian Keuangan Tahun Anggaran 2012 Pada Direktorat Jenderal Pajak

Penulisan singkatan ‘ttd’ kepanjangan dari tertanda sebenarnya bukan singkatan khusus di bidang perpajakan, tetapi karena sering digunakan dalam siaran pers maupun pengumuman dengan penulisan yang berbeda maka dibahas dalam tulisan ini. Ada tiga macam penulisan singkatan ‘ttd’ yaitu ttd, t.t.d, dan TTD. Menurut  Pedoman Umum Ejaan Bahasa Indonesia yang Disempurnakan, penulisan singkatan gabungan kata yang terdiri atas tiga huruf diakhiri dengan tanda titik, misalnya:  dll. = dan lain-lain, dsb. = dan sebagainya, Yth. = Yang terhormat. Jadi penulisan singkatan tertanda yang baku adalah ‘ttd.’ Semua huruf ditulis dengan huruf kecil dan diberi tanda titik di akhir.

f.  Penulisan akronim.

Akronim

Kepanjangan

Humas

Hubungan Masyarakat

Kabid P2Humas

Kepala Bidang P2Humas

Tidak ada hal khusus dalam penulisan akronim, sebagian besar sudah sesuai dengan ketentuan baku. Bahkan akronim humas sudah menjadi lema dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia[i] jadi untuk penyingkatan cukup ditulis ‘humas’ tidak perlu ‘hubungan masyarakat’ karena penulisan keduanya masih ditemui dalam menulis jabatan Direktur P2Humas. Sedikit menarik adalah penulisan kombinasi antara singkatan dengan akronim dalam Kabid P2Humas. Hal ini tidak diatur khusus jadi penulis rasa tidak menjadi persoalan apalagi lebih enak dalam penulisan maupun pengucapan.

P2Humas, merupakan satu-kesatuan jabatan sehingga seharusnya dalam penulisannya tidak perlu diberi spasi menjadi ‘P2 Humas’ tetapi tanpa spasi ‘P2Humas’. Dalam DJP e-Magazine halaman empat dipakai kedua jenis penulisan tersebut.  Dalam kolom pengarah ditulis ‘Direktur P2 Humas’ memakai spasi sedangkan dalam kolom Alamat Redaksi  ditulis ‘P2Humas’ tanpa spasi.

Penutup

Pengunaan Bahasa Indonesia yang baik dan benar adalah amanat konstitusi. Pedoman Umum Ejaan Bahasa Indonesia yang Disempurnakan mengatur penulisan singkatan dan akronim sebagai bagian dari penulisan kata. Singkatan ialah bentuk singkat yang terdiri atas satu huruf atau lebih. Sedangkan, akronim ialah singkatan dari dua kata atau lebih yang diperlakukan sebagai sebuah kata. Hasil penelisikan singkatan dan akronim di bidang perpajakan ditemukan beberapa hal yang menarik yaitu: a. penulisan singkatan yang memadukan huruf depan dengan angka bukanlah penulisan baku tetapi sudah lazim digunakan baik di bidang perpajakan maupun bidang akademis lainnya; b. penulisan singkatan yang memadukan huruf depan dengan angka serta mengunakan tanda garis datar sebenarnya tidak perlu biar tidak menimbulkan polemik dari sudut penulisan baku; c. penulisan singkatan yang diberi spasi menjadikannya seolah-olah bentuk baru yang berstatus dua kata, solusi yang bisa diambil adalah dengan menulis singkatannya dengan Undang-Undang KUP dan Undang-Undang PPh; d. penulisan singkatan satu kata dengan pengekalan lebih dari satu huruf lazimnya huruf kedua ditulis dengan huruf kecil, sehingga penulisan SPT seharusnya SPt; e. penulisan singkatan gabungan kata yang terdiri atas tiga huruf diakhiri tanda titik, misalnya ttd.; f. penulisan akronim yang digabungkan dengan singkatan tidak menimbulkan masalah tetapi menulisannya harus digandeng tanpa spasi.

[i] Penjelasan Umum UU No 24 Tahun 2009

[i] Harimurti Kridalaksana, Pembentukan Kata dalam Bahasa Indonesia, Cetakan Keenam, PT Gramedia Pustaka Utama, Jakarta, 2012, Hal. 166

[i] Ibid. Hal. 166

[i] Ibid, hal. 159

[ii] Ibid, hal. 166

[i] Departemen Pendidikan Nasional, Kamus Besar Bahasa Indonesia, Edisi Keempat, PT Gramedia Pustaka Utama, Jakarta, 2008, hal. 512

 

5 Votes

0 Comments

Add Comment